Follow by Email

Monday, 5 December 2011

bab 10

Sepanjang perjalanan pulang ke rumah, Damia tidur lena. Amira juga mungkin terlalu penat barangkali. Yang bestnya, baik punya Damia landingkan kepalanya di bahu Amierul Ashraff. Lena saja tidurnya, dengkuran halus terbit dari mulut Damia. Amierul Ashraff memandang Damia di bahunya, comel saja wajahnya. Amierul Ashraff tersenyum sendirian.
Dia terikir seketika, kenapalah dari dulu dia tidak pernah pandang semua tu. Dia akui dulu dia memilih perempuan dari segi kecantikan. Dia tidak pernah fikir tentang kebaikan, kesopanan seseorang perempuan itu, asal dia cantik dan menepati citarasanya itu sudah cukup buatnya. Amierul Ashraff membelok ke kiri untuk menghantar abang Wira pulang.
"Terima kasih Acap..", ucap abang Wira dan menghulurkan tangannya untuk bersalam.
Amierul Ashraff menyambut huluran itu dari dalam kereta kerana Damia masih tidur di bahunya. Amira pula menyalami tangan tunangnya sebelum mereka bergerak pulang ke rumah. Amira berkira-kira mahu kejutkan Damia yang sedang lena dibuai mimpi indah itu, tetapi ditahan oleh Amierul Ashraff.
"Hang ni, biaq la aku gerak budak ni, dah lama sangat dia tidoq, sayang sangat, dulu tak nak pulak lagu ni, la ni aku tengok hang pulak yang terlebih-lebih sayang kat Mia ni, ni aku nak habaq kat hang, hang memang beruntung dapat Mia ni. Dia ni memang sayang sangat-sangat kat hang, hang tau dia kurus ni pun sebab hang la, hang kata dia macam-macam, sampai la dia betul-betul nekad nak kurus. Setaun jugak la dia tak makan nasi, sampai satu hari tu..", Amira berhenti seketika, dia mahu melihat reaksi Amierul Ashraff macam mana.
"Lepas tu kenapa..", tanya Amierul Ashraff tidak sabar mahu mendengarnya.
"Mia ni pengsan, lama jugak la dia ni masuk hospital. Hang tau sebab apa, sebab dalam badan dia tak dak khasiat air pun kurang. Memang nampak ketara sangat la perubahan fizikal dia, muka dia pun cenkung macam mayat hidup dah aku tengok dia masa dia balik raya. Bila aku tanya dia kenapa, dia jawab aku tension belajar. Dia tak sebut pun nama hang. Dah banyak sangat pengorbanan Mia, air mata dia pun dah banyak dia bazirkan untuk hang, lepas ni aku harap hang jaga la sepupu aku ni elok-elok. Aku sayang sangat dekat dia, aku dah tak nak tengok air mata dia lagi, okey." Amira menepuk bahu Amierul Ashraff yang tidak segan-silu untuk mengalirkan air matanya.
Amierul Ashraff mengangguk-angguk. Dia berjanji akan membahagiakan Damia. Dia akan menjaga hati yang Damia sudah berikan kepadanya. Amierul Ashraff memandang wajah mulus Damia di sebelahnya. Bersih saja wajah itu, tiada satu pun kesan jerawat. Amierul Ashraff memandu dengan tenang. Sunyi sepi ruangan di dalam kereta itu, cuma sesekali kedengaran celoteh DJ radio. Selebihnya hanyalah kedengaran lagu-lagu yang diputarkan oleh DJ.
Sampai saja di rumah, Amira terus keluar dari kereta. Dia membiarkan Damia yang masih lena di bahu Amirul Ashraff. Setelah mematikan enjin kereta, Amierul Ashraff memandang Damia, dia mengelus lembut pipi gadis itu, dan dia mencubit lembut. Tak sangka pula yang Damia akan terjaga. Damia memandang Amierul Ashraff dengan muka yang tidak berperasaan. Dia merasa ada orang mencubit pipinya tu yang boleh terjaga.
"Bangun pun", Amierul Ashraff tersenyum melihat Damia yang masih lagi mamai.
"Honey ke yang cubit pipi orang tadi?", tanya Damia blur.
"Mana ada, kenapa?,jangan-jangan, ada something yang kita tak nampak kot yang cubit pipi sayang ni", Amierul Ashraff mahu mengusik Damia.
"Jangan la", Damia merengek, tubir matanya sudah bergenang.
Amierul Ashraff berasa lucu melihat wajah Damia yang ketakutan. Dia hanya mahu mengusik, tak tahu pula yang Damia menganggapnya betul. Tetapi setelah melihat airmata Damia bergenang dia jadi belas. Takut benar Damia dengan benda ghaib tu. Amierul Ashraff mengesat airmata Damia.
"Don't cry please, abang nak mengusik je, bukan ada pun benda tu, abang yang cubit pipi sayang tadi, abang nak gerak tak sampai hati tengok sayang lena sangat, tu yang abang cubit tu.". Amierul Ashraff menarik Damia ke dalam pelukannya.
Damia menggosok-gosok matanya, dilihatnya langit sudahpun gelap, dia melihat pula jam tangannya. Terbeliak matanya bila jam sudah menunjukkan pukul 7 malam. Dia memandang Amierul Ashraff yang berada di sebelahnya yang sedang tersengih.
"Kenapa pandang abang macam tu?" ,tanya Amierul Ashraff hairan.
"Honey tau tak sekarang pukul berapa?, dan kenapa tak turun dari tadi?", balas Damia sambil merenung dalam mata Ameirul Ashraff.
"Pukul 7 la, mana la abang tau, abang ingat Mia nak tidur terus dalam kereta ni dengan abang tu yang abang tak turun tu", bersahaja jawapan yang keluar dari mulut Amierul Ashraff.
Mendengar jawapan Amierul Ashraff terus Damia menampar bahu Amierul Ashraff dan terus keluar. Kalau dilayan lagi Amierul Ashraff ni alamatnya dia pun boleh jadi gila. Baru dia perasan akan perubahan perangai Amierul Ashraff. Dahulu dia tidak pandai bergurau, suaranya pun susah nak dengar tetapi sekarang macam bertih jagung nak berhenti pun susah. Damia tersenyum sendirian.
Damia memberi salam langsung menuju ke bilik Amira. Dia menghempaskan tubuhnya ke atas tilam yang empuk. Selesanya. Damia mahu melelapkan kembali matanya. Tiba-tiba mukanya menjadi sasaran tuala yang baru digunakan Amira.
"Pergi mandi la anak dara oi!, dah malam dah ni, aku ingat hang tak mau masuk rumah dah, kan tilam dekat dalam kereta tu lagi empuk kan", sindir Amira.
Damia cuma membuat iklan gigi tatkala mendengar bebelan Amira. Sebelum dia kena bebel lagi baik dia cepat-cepat mandi dan menunaikan tangungjawabnya kepada yang mahaEsa.
Lama dia berteleku di atas sejadah. Selepas selesai berselawat ke atas junjungan besar nabi Muhammad SAW dia berdoa kepada Allah SWT. Dia meminta agar keluarganya dijauhkan dari segala keburukan dan dilimpahi dengan rahmatNya. Dia juga berdoa agar Allah memberkati hubungannya dengan Amierul Ashraff dan mengharap akan berkekalan hingga ke akhir hayat. Damia mengakhiri doanya dengan selawat sebelum mengaminkannya.
Damia membuka telekung yang tersarung di tubuhnya. Dia keluar dari bilik setelah melihat Amira tiada. Damia mahu mengajak Amira pergi ke rumah tok. Dia mencari-cari Amira tetapi tidak juga ditemui.
"Mak ngah, Mira mana?", Damia bertanya kepada mak Amira yang berada di ruang tamu.
"Lepas pi rumah tok dah hai", jawab mak ngah dalam loghat utaranya.
"Dia ni bukan reti nak tunggu aku, macam la dia tak tau aku ni lemah semangat nak meredah malam ni isk, apa la yang dia kalut sangat nak buat dekat rumah tok tu". Damia membebel sendirian.
Dalam takut-takut berani pun sampai juga dia rumah tok. Sampai saja dia mengesat peluh yang membasahi mukanya. Apa lagi berlari la tu, penakut betul. Amierul Ashraff hairan melihat tunangnya bermandi peluh. Nak kata penat bukan jauh mana pun jarak rumah tok dengan Amira.
"Sayang buat apa sampai berpeluh-peluh macam ni", tanya Amierul Ashraff.
"Tak ada apa la", jawab Damia acuh tidak acuh aje. Dia tidak mahu memberitahu Amierul Ashraff yang dia berlari mahu ke sini. Nanti tak pasal-pasal dia jadi bahan ketawa lelaki itu. Dia terus berlalu ke dapur untuk minum air kerana tekaknya sudah kehausan letih sangat.
"Hang mesti berlari ni kan?", serkap Amira.
Damia menekup mulut Amira. Volume suara dah la sampai rumah sebelah pun boleh dengar. Damia terjenguk-jenguk mana la tahu Amierul Ashraff dengar. Amira mengangkat keningnya.
"Diam la sikit nanti kalau Acap tau mampus dia gelak kau tau", bisik Damia perlahan.
"Yang kau pergi tinggal aku tu apasal, kau bukan tak tau aku ni, lemah semangat kan, ha yang kau kalut datang rumah tok ni kenapa, ada penunggu ke apa", sambung Damia lagi.
"Padan la dengan muka hang, jadi la berani sikit, dah nak jadi bini orang dah, nanti anak-anak lagi berani dari hang, apa la, ni Acap ada kat depan tu, pi la buat air, bagi dia.", suruh  Amira.
"La dia kan ada kaki, tangan tak reti nak ambil sendiri ke", balas Damia selamba.
Damia melihat Amira mahu membuka mulut, apalagi nak membebel la tu, Damia meletakkan jari telunjuknya di mulut, segera dia bangun membuat air untuk Amierul Ashraff. Dia membuat milo panas, air kegemaran Amierul Ashraff. Dia membawa air itu ke depan. Damia menghulurkan air itu kepada Amierul Ashraff. Amierul Ashraff menyambut air itu dan tersenyum.
Amierul Ashraff menepuk kerusi menyuruh Damia duduk di sebelahnya. Damia memilih untuk duduk di bawah sahaja. Lagi senang nak bersembang, kalau duduk sebelah menyebelah tak dapat nak tengok muka. Damia meletakkan tangannya di atas lutut Ameirul Ashraff. Matanya leka menonton tv yang menyiarkan cerita Mision Imposibble 2  yang menampilkan Tom Cruise sebagai hero dalam filem itu.
Sebenarnya dia bukan nak tengok sangat cerita itu tapi nak tengok hero filem itu yang sememangnya menjadi kegilaannya. Amierul Ashraff geram melihat mata Damia tidak lepas daripada memandang tv, dia yang ada di situ macam tunggul aje. Dia mengambil remote dan menukar siaran lain. Dia tidak menghiraukan Damia yang memandangnya.
"Bukak la balik cerita tadi", Damia cuba merampas remote daripada tangan Amierul Ashraff.
"Tak seronok la, cerita ni lagi seronok", Amierul Ashraff meletakkan remote di celah kelangkangnya.
Damia tidak jadi mengambilnya. Amierul Ashraff tersenyum kemenangan. Dia melihat muncung panjang Damia yang dah boleh buat sangkut baju. Damia bangun dan berlalu ke dapur, malas dia mahu melayan kerenah Amierul Ashraff. Amierul Ashraff turut mengekori Damia berlalu ke dapur.
"Apasal ikut orang, pergi la tengok cerita seronok tu", Damia bersuara tanpa melihat wajah Amierul Ashraff.
"Ala, sayang jangan la macam ni, abang bukan sengaja nak tukar cerita lain, abang cemburu la tengok Mia tak lepas pandang si Tom Cruise tu", Amierul Ashraff memegang bahu Damia.
Pantas Damia menolak tangan Amierul Ashraff. Ada ke sebab tu pun nak cemburu, bukannya aku boleh dapat betul-betul pun si Tom Cruise tu, kalau aku boleh dapat wajar la dia nak cemburu. Damia bermonolog sendirian. Cepat Damia berhenti dan menghadap Amierul Ashraff. Nasib baik Amierul Ashraff sempat berhenti kalau tak, dah lama terpeluk si Damia ni.
"Orang suka dia aje, tu pun nak cemburu ke, apa lah isk, lainlah kalau dia tu betul-betul ada dekat Malaysia ni, ni jauh berbatu-batu nak cemburu buat apa, menyampah la dia ni", balas Damia geram.
"Okey, jom pergi depan balik sambung tengok cerita tadi tau, dah abang janji abang tak cemburu dah", Amierul Ashraff mencuit hidung Damia.
Damia berlalu ke depan meninggalkan Amierul Ashraff sendirian di dapur. Amira sudahpun menghilang entah ke mana. Amierul Ashraff menggeleng-geleng melihat Damia. 'Comel bakal bini aku ni'. Amierul Ashraff berkata sendirian. Damia kembali menukar siaran tv. Dia tidak mempedulikan Amierul Ashraff yang berada di sebelahnya. Amierul Ashraff meletakkan tangan di belakang bahu Damia. Damia menolak bahunya.
"Jangan la kacau orang nak tengok tv ni, sekali lagi dia kacau orang nak balik".
Pantas Amierul Ashraff mengangkat kedua-dua tangannya. Dia juga turut melayan cerita itu, nak mengusik Damia kang tak pasal-pasal perang dunia meletus, Bukan boleh sangat Damia ni angin satu badan, tapi kalau dah manja tu manja sangat.




PAGI itu Damia bangun, dia memandang sekeliling. Ruangan bilik tak sama pun dengan bilik Amira. Dia memandang sebelah, Amira tiada di sebelahnya, yang ada Mr.Ted dia ajalah. Dengan keadaanya yang tak berapa nak siap tu, dia keluar dari bilik sambil menguap. Bukan reti nak tutup mulut. Apa punya anak dara la. Dia berjalan sampai ke dapur, Damia kehairanan.
"Ni bukan rumah tok ke?", dia berbicara sendirian. Damia menggaru kepalanya yang tidak gatal. Dengan rambut yang tidak bersikat, dah macam penghuni sejati Tanjung Rambutan aje.
"Tapi macam mana pulak aku boleh ada dekat sini, bukan sepatutnya aku tidur dekat rumah Mira ke?", sambungnya lagi.
Damia berjalan-jalan mencari abangnya. Kedengaran bunyi air di dalam bilik mandi. Ha mesti abang Ash ni, fikirnya. Dia mengetuk pintu bilik mandi itu. Selagi orang di dalam tidak menyahut selagi itulah die ketuk. Memang tak reti sabar langsung perempuan ni.
"Abang oh abang Ash!", laungnya. Ketuk tu macam biasalah, bukan reti  slow-slow , dah la pintunya dari plastik, abis lekang nanti. Nama je perempuan, perangai tak tau la nak cakap.
"Sayang dah bangun ke?", sahut suara di dalam.
Macam pernah aku dengar suara ni, tapi di mana. Lagi sekali dia menggaru kepalanya. Lagaknya seperti kepala orang yang penuh dengan kutu, tergaru-garu. Dah macam orang utan dekat Zoo Taiping tu pun ada. Cuma yang membezakan Damia ni comel sikit aje. He..He..He..
"Honey ke?", tanya Damia. Dia sudah pun berhenti mengetuk pintu. Aman sikit rumah kalau tak bisingnya lebih dari orang tengah menukang.
"Ye la, ni mesti kes pening kepala ni kan, sayang pergi mandi dulu nanti datang sini balik abang cerita", suruh Amierul Ashraff.
Bergegas Damia pergi ke rumah Damia. Macam ribut dia lari, bukan apa, dia takut Amierul Ashraff ternampaknya begini. Nanti tak pasal-pasal saham jatuh. Sampai saja di rumah Amira, Damia menepuk dahinya. Apa lagi tertinggal Mr.Ted kesayangannya tu la. Mana tak tinggalnya, kalau lebih dari orang nak beranak aje. Orang nak beranak pun boleh relax lagi. Dia ni kalau dah menggelabah tu, semuanya tinggal. Dah ada anak nanti dengan anak dia tinggal.
Nak patah balik takut Amierul Ashraff ada pulak. Sudahnya dia membiarkan aje, dia terus pergi mandi wajib. Bukan untuk 'tut' tu tapi kan bila bangun pagi kena mandi dan hukumnya mesti la kena wajib kalau tidak memang adik beradik dengan kambing la. Ha..Ha..Ha.
Selepas selesai mandi, Damia mengikat rambutnya dan membuat tocang. Dia menyembur sedikit minyak wangi kegemarannya Enchanteur, dia menarik nafas. Hmmm wangi. Damia tersengih sendirian.
"Hoi!!", sergah Amira dari belakang.
Damia yang terkejut pantas menyembur perfumenya ke arah Amira. Abis badan Amira berbau, nasib baik la wangi. Damia membuka matanya lantas tersengih kepada Amira. Salah Amira juga siapa suruh sergah masa Damia ni tengah mengelamun, memang dapat la habuannya. Amira menjegilkan matanya kepada Damia. Damia cuma tersenyum, pantas dia berlari ke luar.
Amira yang baru sahaja balik dari pasaraya terus menukar bajunya yang berbau wangi tu. Bukan dia tidak suka tetapi terlampau banyak semburannya tadi. Nasib tak kena mata kalau tidak buta la jawabnya. Amira memakai Blouse labuh dan seluar jeans berwarna putih, dia mahu keluar dengan 'atok' kesayangannya sebab itulah pakai cantik-cantik. Dia memilih selendang berwarna hitam, sesuai dengan semua warna baju.
Dia mencari-cari Damia, Amira mahu menyuruh Damia memakaikannya selendang. Sudah berkali-kali Damia mengajar Amira cara memakai selendang tetapi tidak juga mendapat lesen bukan kata lesen P, L pun belum tentu. Hmmm, dia ni mesti merayap rumah tok ni, fikir Amira.
Lantas Amira keluar dan mencari Damia di rumah tok. Ternyata telahannya benar memang Damia di sini, tengah rajin sangat bagi ayam-ayam tok makan. Sebenarnya Damia menunggu Amierul Ashraff pulang dari Kamunting, Danish yang mengajak Amierul Ashraff ke sana, entah apa yang dia nak buat Damia pun tak tahu.
"Apasal kau ni, dengan selendang segala bagai, dah macam orang mati laki dah", tanya Damia.
"Mulut, aku cabai sat gi niaya ja, dah la hang sembur aku dengan perfume tadi, ni aku nak minta tolong hang pakaikan selendang, aku tak reti la", ujar Amira. Dia menghulurkan selendangnya kepada Damia. Kalau Damia tak balik ni, memang tak sentuh la selendang-selendang yang bersangkut di dalam almari itu.
"Apa la kau ni, nak melawa tapi tak reti, bak sini, jom masuk dalam, takkan aku nak bagi pakai dekat sini kot, nanti tak pasal-pasal mat-mat bangla tergoda nanti", selamba aje mulut si Damia ni.
Amira menekup mulut Damia dengan tangannya. Asyik bercakap aje kerjanya, tak reti nak diam. Amira mengekori Damia masuk ke dalam rumah, takut juga dia apa yang dikatakan Damia itu betul. Damia membasuh tangannya yang berbau dedak. Kalau tak dibasuh nanti berbau pulak selendang tu, nanti 'atok' nak dekat pun tak ada selera. Nanti terpaksa 'atok' tu pakai topeng sebab busuk. Damia tersengih sendirian bila membayangkannya.
"Lekas la, aku dah lambat ni sat lagi dia mai aku tak siap lagi", siaran Radio Amira sudah bermula. Bersedia untuk menadah telinga.
"Ye la, aku basuh tangan tadi kau nak ke selendang kau ni berbau dedak?", Damia bersuara geram.
Tangannya lincah melilit selendang di kepala Amira, berhati-hati dia melilit supaya nampak kemas. Salah lilit nanti mati pulak anak dara orang. Ha..Ha..Ha.. Akhir sekali Damia meletakkan kerongsang yang berjuntai panjang berbentuk seperti duit. Kasi ada lagu sikit, baru la tak bosan. Damia melihat hasilnya, memang sempurna, terserlahlah pipi Amira yang macam kuih pau tu.
"Meh aku nak conteng sikit muka kau ni, macam tempeyek basi aje". Mulut dia ni memang tak ada insurans.
Mulalah kerjanya make-up kan Amira, macam-macam dia letak, boleh dikatakan penuh la muka Amira ni dengan warna. Sedang tangannya meletakkan blusher di pipi Amira, mereka terdengar orang memberi salam. Macam pernah kenal suara tu, Damia memandang Amira.
"Mesti atok tu, hang pi suruh dia masuk sat", suruh  Amira.
Damia yang malas mahu membalas kata-kata Amira, menurut sajalah. Sebenarnya dia menyampah mahu melihat muka atok tu.
"Hoi, masuk dulu, dia tak siap lagi". Cantik bahasa dia, padahal Abang Wira tu lagi tua dari dia.
Selesai cakap dia masuk kembali untuk menyiapkan Amira sikit saja lagi. Damia mengakhiri sentuhannya pada bibir Amira. Dia mengoles sedikit pelembab bibir berwarna pink yang akan menampakkan bibir Amira seksi gitu!. Damia melihat wajah Amira, okey, perfect!!. Damia tersenyum puas.
Dengan semangatnya Amira keluar. Damia mencebikkan bibirnya. Tak sabar-sabar dah nak jumpa , katfi Damia dalam hati. Damia menjeling menyampah melihat 'atok' tersenyum, tersengih macam kerang busuk, rasanya kerang yang busuk tu pun wangi, sekurang-kurangnya sedap di makan. Ni nak pandang pun tak ada selera.
Damia duduk di pintu menongkat dagunya. Dia menghantar Amira dengan pandangan mata. Yang sebenarnya dia kebosanan, menunggu Amierul Ashraff. Jam juga sudah menunjukkan pukul 10:30 pagi. Damia memuncungkan bibirnya, dia menguis pasir dengan kayu, menulis namanya dan Amierul Ashraff. Ni memang dah tak ada kerja la ni. Selepas itu, dia membuat bentuk hati di tengah-tengahnya.
"Wah!, ada seni jugak aku ni rupanya, kih..kih..kih", Damia ketawa sendirian.
Beberapa minit kemudian, kedengaran bunyi deruman kereta Danish. Damia memandang dengan pandangan yang menyeramkan. Dia berdiri di muka pintu sambil bercekak pinggang. Macam orang gaji pun ada dah. Ha..Ha..Ha..
Belum sempat Amierul Ashraff keluar dari kereta, Damia terlebih dahulu membukakan pintu untuk Amierul Ashraff. Amierul Ashraff tersengih bangga, terasa dirinya seperti putera raja. Damia turut tersenyum, tetapi dengan senyuman yang geram, tak ikhlas langsung. Danish yang melihat Damia kehairanan.
Entah sejak bila pulak la adik aku ni terlebih rajin, selalunya harapan la nak tolong bukakkan orang punya pintu, silap-silap dia yang menyuruh orang yang bukakkan. Ni mesti ada udang di sebalik mee goreng ni.
"Terima kasih daun keladi, lain kali tolong la lagi", berpantun pula Amierul Ashraff ni.
Dia tidak tahu gunung berapi yang aktif di hadapannya ini menunggu masa nak mengeluarkan lahar. Damia masih lagi tersenyum.
"Manusia memang senang berjanji, tetapi jarang sangat ditepati", Damia membalas kembali.
"Bukan sengaja mahu memungkiri, tetapi ada hal yang hamba perlu dahului", keluar sudah bahasa ibunda dia.
Damia mengetuk dagunya, memikirkan apa yang hendak dibalas. Ada aje idea nak balas cakap orang.
"Jika begitu, siapakah aku dihatimu?", kan keluar dah ayat jiwang dia.
Amierul Ashraff pula kebuntuan. Bukan senang nak menyejukkan hati tuan puteri ni. Ayat mesti kena manis, barulah hati yang panas boleh jadi sejuk. Amierul Ashraff memandang muka Damia yang masih kelihatan tidak puas hati. Danish pula sudah menghilang masuk ke dalam rumah, malas mahu masuk campur masalah mereka berdua ni.
"Jalan-jalan pergi Mid Valley, sayang i'm sorry?", berpantun pulak.
"Online facebook guna Blackberry, pergi la naik lorry ", Damia pula membalas.
"Naik lori sampai ke Jawa, abang bukannya sengaja", Amierul Ashraff menjawab. Tak nak kalah juga. Entah sampai bila nak main balas-balas pantun.
"Janji melayu memang begitu, suka buat orang menunggu". Damia menjelirkan lidahnya.
"Ambil barang di jeti, jangan la buat abang susah hati", Amierul Ashraff membuat muka seposen.
"Pagi-pagi pergi ke pasar borong, lain kali jangan berbohong", Damia mencubit lengan Amierul Ashraff.
"Auwww!, sakitlah baby", ujar Amierul Ashraff dengan suara yang manja. Dia mengusap-usap lengannya yang kelihatan merah.
Lama-lama lebam la lengan aku yang sasa ni. Tapi nak buat macam mana, nak pujuk tunang punya pasal berserah ajela. Amierul Ashraff bermonolog.
"Berjalan-jalan di hari-hari, apa jaminan yang boleh honey bagi?". Damia memandang Amierul Ashraff.
"Bertunang dengan Puteri Qaisara Damia, jaminan apa?", Amierul Ashraff tersengih. Entah macam mana dia dapat idea mereka pantun menggunakan nama Damia.
Damia menjeling. Ada guna nama aku pulak, tak apa, siap dia nanti.
"Muka macam mat bangla, buat-buat tanya pula". Ha! ambil nak sangat, kan dah terkeluar bangla tu.
"Minta kerja sebagai pembantu, sampai hati cakap abang macam tu", sedih suaranya. Dah sorang lagi merajuk, siapala yang nak mengalah.
"Hari-hari makan jeruk, honey merajuk?", Damia tersengih.
"Jalan-jalan pergi Kamunting, tau abang ni tak penting".
Mula dah ayat merajuk dia. Tu la mulut aku ni memang tak ada insurans, main lepas aje, tadi aku yang merajuk sekarang ni dia pulak. Aku bukan sengaja, niat nak bergurau aje, yang dia ni take it serious apasal. Macam la tak pernah bergurau kasar dengan aku. Damia berkata dalam hati. Dia menepuk mulutnya sendiri.
"Kita berdua memang sebulu, jangan la cakap macam tu".
Amierul Ashraff terasa mahu galak aje dengar pantun Damia. Terapi ditahan, dia nak tengok cara Damia memujuknya. Selalunya dia yang duk pujuk Damia, kali ini biar Damia pula pening memujuknya. Ha..Ha..Ha, kejamnya gelak.
Amierul Ashraff diam, tidak membalas. Dia meninggalkan Damia keseorangan di situ, sengaja dia berbuat begitu. Tanpa menoleh ke belakang, Amierul Ashraff masuk ke dalam rumah. Damia sudah menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Dia mencari-cari idea mahu memujuk Amierul Ashraff. Inilah kali pertama Amierul Ashraff merajuk lama dengannya, selalunya dia pujuk sikit aje dah elok. Ini guna ayat bombastik pun tak jadi jugak.
Damia melihat skrin telefonnya, selalunya Amierul Ashraff akan menelefonnya, kalau tak pun dia akan menghantar mesej. Ni senyap aje, satu deringan pun tidak kedengaran. Saat ini dia hanya terfikir Danish sahaja. Amira pula tidak pulang-pulang lagi, sakan punya dating. Damia mengambil keputusan, menelefon Danish nak mintak pendapat.
"Helo, abang". Terjah Damia.
"Sakit la telinga aku, cakap slow-slow tak boleh ke?, ha kenapa ni?", ujar Danish di talian.
Rumah dekat aje, tu pun masih nak pakai telefon. Kalau jumpa kan lagi senang face to face lagi. Macam-macam perangai Damia ni, sendiri yang cari pasal, bukan nak selesaikan sendiri, Danish jugak yang dicarinya. Damia menceritakan masalahnya kepada Danish. Bukan nya dia dapat nasihat, dapat makian lagi ada la.
"Tu la kau, mulut tu main lepas aje, kau tunggu sana, abang datang", suruh Danish.
Damia akur, dia menunggu Danish di buaian. Seronok juga dengan cuaca yang mendung begini menghayun buaian, terasa bayu lembut menampar pipi. Dingin rasanya. Damia memejamkan matanya menikmati bayu lembut yang tidak jemu menyapanya. Sedang asyik Damia menghayun buaian, dia terasa bahunya ditepuk. Damia membuka mata untuk melihat siapa gerangannya. Danish rupanya, dia mengambil tempat di sebelah Damia.
"Apasal ni, kau termenung dekat sini, Acap tu pulak, termenung dekat reban ayam, sampai aku pun pening fikir mana satu ayam mana satu dia", seloroh Danish di akhir ayatnya.
"Hmmm, entahlah bang, macam mana Mia nak pujuk dia ni", Damia mengongoi.
Benar la kata pepatah terlajak perahu boleh diundur, tapi terlajak kata memang buruk padahnya. Sama la seperti keadaan Damia ni, bila dah terlajak tu, bukan senang nak undur balik. Perasaan orang bukan kita boleh teka, apa yang ada dalam hati setiap manusia semuanya lain-lain. Walaupun kita dah kenal orang tu lama, tidak semestinya kina mengenali dirinya luar dan dalam, mesti ada rahsia yang mereka simpan walaupun sebesar zarah.
"Abang pun tak tau la dik macam mana, abang pun pening juga fikir pasal korang berdua ni, ha birthday dia bila?", tanya Danish.
"Dah lepas 15 Februari", Damia mengeluh.
Danish juga turut mengeluh. Dia baru bercadang mahu menyuruh Damia membuat surprise party untuk Amierul Ashraff. Muka Damia sudah macam orang makan jeruk, masam aje. Menyesal pula dia tidak berfikir dulu sebelum bercakap. Ikut hati sangat macam ni la, mati terus. Danish menggosok kasar rambutnya, dia pula yang pening dengan masalah Damia ni. Tiba-tiba dia dapat satu idea.
"Dik", panggil Danish.
Damia berpaling memandang Danish yang kelihatan ceria tidak seperti tadi serabut. Danish memberitahu ideanya kepada Damia. Terangguk-anggguk Damia mendengar strategi Danish. Perlahan-lahan terbit senyuman di bibirnya, Damia bersetuju dengan idea Danish, boleh dianggap bernas la jugak. Sekarang ni, Danish menyuruh Damia buat seperti biasa, yang paling penting jangan bercakap dengan Amierul Ashraff.
"Terima kasih abang, sayang abang", Damia tersenyum sambil merangkul lengan Danish.
Danish menggosok-gosok kepala Damia. Damia tersenyum senang, akhirnya dia dapat juga jalan penyelesaiannya.




DAMIA sedang mereka ayat puitis untuk diberikan kepada Amierul Ashraff. Sudah tiga hari Amierul Ashraff tidak menegurnya, mesej pun tidak. Marah benar dia kepada Damia. Damia pula sudah tidak tahan untuk menanggung rindu, walaupun baru tiga hari tetapi dia sudah mula merindui suara Amierul Ashraff memujuknya. Tetapi ditahannya demi melaksanakan rancangan Danish untuk memujuk Amierul Ashraff.

hidup tanpamu bagaikan jasad tanpa nyawa
tidurku tidak lena tanpa mendengar ungkapan 'I love you' dari bibirmu
pagiku tidak indah jika tidak memandang wajahmu, senyumanmu
sesungguhnya aku amat merindui dan mencintai dirimu
wahai Amierul Ashraff yang amat aku sayang.

Damia membaca kembali ayat yang ditulisnya di atas kertas berbentuk hati yang direka khas untuk Amierul Ashraff. Dia tersenyum, kalau bab nak mereka ayat jiwang, memang dia ratu. Sejak di bangku sekolah lagi, rakan-rakannya sering meminta bantuan jika ada masalah. Damia ni la yang buat kerja sambilan bagi ayat nak memujuk atau memikat. Damia melekatkan kertas berbentuk hati itu di atas cardboard.
Dihadapan cardboard itu, Damia menulis 'I'm so sorry'. Selepas itu dia menghiasi kad itu dengan manik-manik. Damia cukup tidak suka jika disuruh dia buat benda yang berkaitan dengan seni, tetapi kali ini dia mengalah demi Amierul Ashraff. Lagipun memang dah nyata salahnya jadi terpaksalah tanggung sendiri. Setelah selesai semuanya, Damia tersenyum puas.
"Beb..oh beb!", jerit Damia dari dalam bilik memanggil Amira.
"Isk, apa lagi la budak ni, aku nak feel tengok cerita Kabhi Kushi Kabhi Gham pun tak boleh, kacau betul la", bebel Amira sendirian.
Ini satu lagi kesukaan mereka berdua, tengok cerita hindustan, dekat rumah semua cerita ada, lama, baru semua layan. Bila lagu aje, diaorang pun turut menyanyi sekali. Semua hero mereka kenal, tengok je hero dah tau cerita apa.
"Beb!, mai la sini sat", jerit Damia lagi.
Amira akur. Dia menekan punat pause sebelum menuju ke bilik. Amira berdiri di muka pintu bilik dengan muka yang macam nak minta kaki. Damia menggamit Amira menyuruhnya masuk, dia tidak mempedulikan muka Amira. Itu semua tidak penting, apa yang penting buat masa ini adalah misinya untuk 'memujuk Amierul Ashraff'. Damia menayangkan kad yang dibuatnya tadi kepada Amira.
"Amacam, okey tak?", tanya Damia.
Walaupun Amira tidak puas hati, tetapi dia masih memberikan pendapatnya kepada Damia. Dia tidak mahu melihat Damia bersedih, kerana itu dia turut mengambil bahagian dalam misi ini. Amira membelek-belek kad itu. Cantik juga, betullah cakap orang kalau kita buat sesuatu itu dengan hati yang ikhlas pasti hasilnya memuaskan hati. Sama juga seperti masakan, kalau kita masak dengan terpaksa, mesti masakan itu tidak sedap. Cuba kalau masak dengan seikhlas hati mesti masakan itu akan jadi sedap walaupun masakannya sederhana saja.
"Dah lawa dah ni, cuma aku rasa lagi lawa kalau hang letak gambaq hang dengan dia dekat bawah ni, letak gambaq yang mengingatkan dia kenangan manis hampa berdua. Yang lagi cantik kalau latar belakangnya laut, conferm sejuk punya hati dia".
"Okey, terima kasih banyak-banyak", kata Damia lalu tersenyum.
"Dah pergi la sambung balik tengok cerita kau yang tergendala tu", sambung Damia lagi bila melihat Amira masih berada dalam bilik lagi.
"Amboi, menghalau nampak", balas Amira.
"Bukan menghalau, tapi mengusir je", Damia tersengih.
Amira membaling bantai kecil kepada Damia. Kemudian terus dia berlari keluar sebelum Damia sempat membalas perbuatannya. Damia menyambung kembali kerjanya, dia mencari-cari gambarnya bersama Amierul Ashraff.  Gambar yang berlatarkan laut tiada, tetapi semasa di pusat karaoke ada la.
'Bantai ajelah', desis hatinya.
Berhati-hati Damia menggunting gambar itu, kemudian menampalkannya di tempat yang Amira tunjukkan tadi. Sekali lagi dia melihat hasil tangannya sendiri. Setelah puas dia membelek, Damia membawa kad itu ke rumah tok untuk ditunjukkan kepada Danish. Sebelum itu dia meletakkan itu ke dalam sampul, takut nanti terkantoi pulak. Damia mencari-cari Danish, rupanya abangnya itu berada di rumah tok su. Terpaksalah Damia menapak ke sana pulak.
"Assalamualaikum". Damia terus masuk usai memberi salam.
Damia melihat abangnya sedang duduk bersembang dengan abang Mat. Damia mengambil tempat di sebelah Danish. Baru saja dia melabuhkan punggungnya, kedengaran suara si kembar itu, siapa lagi anak-anak abang Mat la. Masing-masing berlari mendapatkannya.
"Mak Lang!!", jerit Fanisha dan Farisha serantak.
"Anak-anak mak lang ni, suka sangat menjerit, mak lang dekat sini aje bukan lari pun, mai sini duk atas riba mak lang", Damia menarik tangan Farisha dan Fanisha.
"Ala, Risha duk la belah sini, Nisha nak duk dekat sini", ujar Fanisha dengan pelatnya.
Berebut tempat pula. Damia tersenyum senang melihat anak-anak buahnya, sejuk saja hatinya bila memandang wajah mereka berdua. Walaupun nakal tetapi senang dikawal dan mudah mendengar cakap orang.
"Macam ni, Nisha duk dekat sebelah kiri, Risha duk dekat sebelah kanan okey?", tanya Damia meleraikan perbalahan kembar itu.
Farisha dan Fanisha mengangguk-angguk. Abang Mat dan Danish cuma tersenyum, faham benar denga perangai kembar itu, kalau nampak aje kelibat Damia mulalah nak manja-manja. Damia pula suka sangat melayan, sebab tu kembar suka. Damia memandang Danish dan abang Mat silih berganti. Serba salah pula, niatnya datang ke sini mahu menunjukkan kad, tetapi Fanisha dan Farisha pula ada. Mulut mereka ni pun boleh tahan bocor jugak, nanti tak pasal-pasal Amierul Ashraff dapat tahu.
"Abang Mat, suruh la budak dua orang ni, pergi main dekat luar, Mia ada something ni, kalau cakap depan-depan budak berdua ni nanti mulalah nak bukak rancangan CNN".
Abang Mat yang faham dengan CNN itu, menyuruh anak-anaknya pergi bermain di luar. Mulanya mereka tidak mahu, tetapi selepas Damia berjanji akan membawa mereka ke kedai barulah mereka mahu.
"Ha, apa dia yang kau nak cakap?", tanya Danish.
"Ni ha".
Damia menayangkan kad kepada Danish dan abang Mat. Danish mengambilnya daripada tangan Damia. Dia membuka sampul dan membaca coretan di dalamnya. Kemudian abang Mat pula membacanya. Sebenarnya abang Mat la sifu, dia belajar jiwang pun daripada abang Mat la. Abang Mat tergelak membaca coretan Damia.
"Kenapa abang Mat gelak, lawak ke Mia tulis?", tanya Damia.
"Tak adalah, ayat hang ni macam budak-budak la, tapi tak apalah, biarlah macam ni, geli juga hati Ameirul Ashraff bila baca nanti, dah okey dah ni, so what's next?" , tanya abang Mat.
"Entah, tanya la dalang ni", jawab Damia sambil menepuk bahu Danish.
"Okey, sekarang ni tugas aku, aku akan ajak dia keluar berkelah, nanti kau dengan Mira siap-siapkan lah apa yang patut, abang Mat pun kena tolong Ash nanti, budak-budak tu naik dengan Mia, kita berdua naik kereta Acap, kad tu kau jangan lupa bawak pulak. Sampai aje dekat sana korang menyorok la dulu, jangan bagi Acap nampak, nanti kau rakam apa yang kau nk cakap dekat dia dalam handphone aku , lepas tu barulah kau keluar, nanti aku, abang Mat dengan Amira tinggalkan kau dengan dia berdua aje. Kau pandai-pandai la nak pujuk dia, kad tu jangan lupa bagi, faham!", ulas Danish.
"Sekarang ni kau pergi balik, buat apa-apa yang patut, uruskan budak berdua tu sekali, aku dah gerak nanti aku mesej kau", suruh Danish.
Damia mengangguk-angguk, elok dia meyarung selipar, abang Mat memanggilnya. Damia mengangkat keningnya.
"Jangan lupa bawak baju Nisha dengan Risha sekali".
Damia mengangkat ibu jarinya. Damia mengajak Farisha dengan Fanisha mengikutnya pergi ke rumah Amira. Seperti biasa kalau Damia yang mengajak, senang aje kembar itu menurut.
"Nanti tolong mak lang buat sandwich tau", ujar Damia sambil mencubit pipi Farisha.
Dia lebih senang dengan Farisha kerana, Farisha sedikit rajin berbanding Fanisha yang agak pemalas, kalau disuruh barulah nak bergerak. Cakap orang dia pun lebih kurang jugak pemalasnya. Bak kata pepatah mana nak tumpah kuah kalau tidak ke lantai juga. He..He..He, mulalah nak buat pepatah sendiri.
Damia membuka peti ais, dia mencari-cari tuna. Dia menutup kembali, tuna tiada, kalau nak buat pakai sardin biasa nanti lambat pulak. Dia menyuruh Farisha dan Fanisha duduk di rumah diam-diam sementara dia dengan Amira pergi membeli tuna menaiki motor. Siapa lagi yang bawa, kalau bukan Amira, dia cuma jadi pembonceng aje. Serik rasanya mahu membawa motor.
Teringat kembali kisahnya sewaktu dia masih bersekolah menengah, kalau tidak silap masa itu dia baru di tingkatan dua. Konon-kononyalah, dia mahu belajar membawa motor, dia menyuruh Amira yang mengajarnya. Pada mulanya lancar saja, selamat la sampai ke kedai. Tapi bila nak balik kembali ke rumah, Damia terpulas minyak, apalagi kedepan la motor tu, dengan dia turut kedepan lepas tu apa lagi jatuh la, nasib la motor tak timpa kaki, kalau tak patah la kakinya. Sejak hari itu, dia sudah serik nak naik motor lagi. Bila diingat kembali, Damia tersengih sendirian.
Kelihatan ramai pula lelaki yang sedang melepak dihadapan kedai itu. Kebanyakkannya semua bujang-bujang lagi. Rupa mereka juga boleh tahan. Mula dah penyakit gatal dia tu. Damia turun dari motor, apa lagi mulalah aksi usik-mengusik. Isk ingat aku ni tikus ke apa nak panggil macam tu. Damia buat muka selamba aje, dia cepat-cepat beli dan terus keluar, malas dia mahu berlama-lama. Serabut kepala aje. Dia menyuruh Amira cepat-cepat bergerak pulang. Rimas sudah rasanya.
Damia membeli dua tin tuna, cukup rasanya. Sampai saja di rumah dia melihat Fanisha dan Farisha sudah tidur. Lega sikit rasanya senang sikit nak buat kerja. Amira turut membantunya menyiapkan sandwich dan menggoreng sedikit nugget dan sosej. Mereka  akan singgah di stesen minyak untuk membeli air. Damia meletakkan sandwich, nugget dan hotdog di dalam tupperware. Kemudian,  dia memasukkan baju Fanisha dan Farisha ke dalam beg. Budak berdua tu pantang nampak waterfall melompat-lompat nak mandi.
Damia dan Amira bersiap-siap nak bergerak, Damia mendapat mesej daripada abangnya yang mereka sudah bertolak.Mereka akan pergi ke waterfall yang paling famous di Kamunting iaitu di Bukit Jana. Damia mengejutkan Fanisha, Amira pula mengejutkan Farisha.
"Nisha nak ikut mak lang pi Bukit Jana tak, bangun sayang", Damia menggoyangkan badan Fanisha.
Fanisha bangun sambil menggosok-gosok matanya. Damia menyuruh Fanisha masuk ke dalam kereta. Damia membawa kereta Danish sementara Danish dengan abang Mat menaiki kereta Amierul Ashraff. Farisha pula sekali kejut sudah bangun, Damia memasukkan tikar dan barang-barang yang lain ke dalam bonet kereta. Setakat ni semuanya berjalan dengan lancar.
Tenang Damia memandu. Bising ruangan di dalam kereta itu dengan celoteh dan telatah Farisha dan Fanisha. Damia dan Amira cuma tersenyum mendengar celoteh anak-anak buah mereka. Amira melihat Damia di sebelahnya, wajahnya keresahan. Amira menggengam tangan Damia memberikan semangat. Damia turut membalas, benarla yang dia sedang keresahan. Dia takut jika tidak dapat memujuk Amierul Ashraff.
Sampai saja di sana, Damia mencari-cari parking yang agak jauh daripada pandangan Amierul Ashraff. Damia menghantar mesej kepada Danish mengatakan yang dia sudah sampai.

okey, sekarang ni, kau pergi dekat belakang Acap, duk diam-diam, kau suruh Mira bawak anak-anak abang Mat pergi dekat abang Mat kat wakaf hujung tu.
Danish membalas mesej.

Oraite.
Damia membalas kembali, dan menyimpan handphonenya ke dalam poket seluar. Dia menyuruh Amira membawa Fanisha dan Farisha kepada abang Mat seperti yang di suruh Danish. Kemudian Damia pergi ke belakang Amierul Ashraff. Danish pula pura-pura menekan punat hijau konon-kononnya ada orang call. Sebenarnya dia membuka rakanman suara Damia untuk diberi kepada Amierul Ashraff dengar.
"Okey", kata Danish sepatah. Dia menyerahkan telefon kepada Amierul Ashraff. Damia menahan gelak aje, pandai Danish berlakon.
"Siapa?", tanya Amierul Ashraff kepada Danish.
"Mia", jawab Danish sepatah.
"Sampai hati honey biarkan orang kerinduan, orang bukannya sengaja, tapi kalau honey dah anggap orang ni tak penting lagi dalam hidup honey, lepaskan la orang, orang rela asalkan dapat tengok honey bahagia".
Tidak sempat Amierul Ashraff berkata apa-apa, rakaman itu sudah habis, kedengaran seperti orang letek telefon. Amierul Ashraff menyerahkan kembali telefon kepada Danish. Damia yang berada di belakang Amierul Ashraff menekup mukanya dengan kad yang dibuatnya khas untuk  Amierul Ashraff.
"Kau nak pergi mana ni?", tanya Danish setelah melihat Amierul Ashraff bangun.
"Nak pergi ambil angin kejap", jawab Amierul Ashraff dengan nada suara yang sedih.
Amierul Ashraff pusing ke belakang, dia pelik ada orang mencangkung di belakangnya. Dia duduk bertinggung untuk melihat orangnya. Terlihat kad yang tertulis 'I'm so sorry' di hadapannya. Amierul Ashraff tersenyum, dia sudah tahu siapa orangnya. Dia mengambil kad daripada tangan orang itu. Terserlah muka comel Damia yang sedang tersenyum.
Amierul Ashraff membaca tulisan yang berada dalam kad itu, dia juga perasan akan gambar itu yang diambil ketika mereka berdua di pusat karaoke. Amierul Ashraff tersenyum tatkala membaca coretan Damia. Tahu lah dia yang Damia mahu memujuknya sampaikan sanggup menyuruh Danish membawanya ke sini.
Amierul Ashraff menongkat dagu memandang Damia yang masih tersenyum. Seperti yang dirancang, Danish membiarkan Amierul Ashraff dan bincang dari hati ke hati. Amierul Ashraff terpujuk sebaik sahaja memandang wajah bersih Damia. Dia mencuit hidung Damia, kemudian dia mencubit lembut pipi Damia. Sesungguhnya dia juga amat merindui mahu mendengar celoteh Damia. Amierul Ashraff memegang tangan Damia dan dibawa ke bibirnya. Damia pula membiarkannya aje, dia juga senang bila dibuat begitu.
"Honey orang minta maaf?", Damia bersuara memecahkan kesunyian antara mereka berdua.
"Abang rindukan Mia sangat", ucap Amierul Ashraff sambil memandang tepat ke mata Damia.
"Mia pun rindu sangat-sangat kat abang, sebenarnya terlampau rindu", balas Damia sebak. Air matanya bergenang. Sungguh dia amat merindui untuk menatap wajah Amierul Ashraff.
Air mata Damia menitis setitik demi setitik. Kemudian bertukar teresak-esak. Amierul Ashraff menyeka air mata Damia dengan jemarinya. Amierul Ashraff duduk di sebelah Damia dan memegang kejap bahu Damia. Damia pula melentokkan kepalanya di dada Amierul Ashraff. Dia menghamburkan tangisannya sepuas-puasnya.
"Shhhuuu, sayang jangan macam ni please, abang dah maafkan Mia dah, give me a smile please, i really miss your smile, dah abang tak suka tengok sayang menangis macam ni, dan jawapan untuk soalan Mia tadi, abang takkan sesekali lepaskan sayang sebab abang terlampau mencintai dan sayang dekat sayang, Mia la nyawa abang, tak ada perempuan lain selain Mia di hati abang, setiap nafas yang abang hembus, setiap degupan jantung hanya ada namamu sayang", ujar Amierul Ashraff sambil mengusap-usap pipi Damia.
Damia terharu mendengar kata-kata Amierul Ashraff. Damia sudah tidak dapat berkata apa-apa lagi. Buat pertama kalinya, Damia mencium pipi Amierul Ashraff, lama. Dia benar-benar sayang Amierul Ashraff. Amierul Ashraff cuma tersenyum, dia juga bahagia jika mereka selalu begini. Ini juga salah satu sebab kenapa dia mahu mencepatkan tarikh pernikahan mereka. Dia mahu mengelak daripada melakukan lebih bnayak dosa.
Damia meraup mukanya yang sudah lenjun dek air mata. Amierul Ashraff turut menyeka air mata Damia yang masih tersisa. Amierul Ashraff menggengam erat tangan Damia. Damia juga membalas genggaman Amierul Ashraff. Mereka sama-sama menikmati keindahan permandangan waterfall itu.

Monday, 28 November 2011

kwn2 aku.... hope akn kekalll!!!

mmt ni tinggl kenangan saja.... hahaha

my girlfriend... our friendship never ends... speaking plak..

kwn laki yg pling ak syg!!!, bdk mereng..

my boy friend xcept laki yg pkai bju itam tu... hehe..

bab 9

Amierul Ashraff tersenyum masuk ke dalam wad Damia. Damia membalas senyuman tunangnya dengan senang hati. Amierul Ashraff membawa sedikit buah tangan, dan beberapa helai pakaian Damia yang dipesan oleh Datin Sofea untuknya supaya diberi kepada Damia.
"Sayang ni kenapa, abang baru tinggal kejap dah merajuk, apalah sayang ni, abang ikat dengan reben mulut tu baru tau", ujar Amierul Ashraff sambil mencuit hidung Damia.
Menanah telinga kalau dah dengar dia ni ceramah, menyampah betul, nak ikat dengan reben konon, sebelum dia ikat aku, aku ikat dia dulu, kacau mood orang betul aku ingat dia nak pujuk la, ni datang-datang nak kena tadah telinga dengar dia membebel, baik tak payah kalau macam tu.
"Ha kutuk abang la tu".
Damia mencebik. Amierul Ashraff mencubit pipi Damia, taulah dia Damia tidak suka dengarnya membebel, geram sungguh dia melihat pipi tembam Damia, rasa nak cubit saja. Sabar la Acap lepas nikah nanti kau nak buat apa pun buat la, kata akalnya.
"Kalau datang nak membebel, balik je tak payah habiskan duit minyak nak datang sini. Nak rindu pun tak boleh dah sekarang kan, okey fine!", ujar Damia sinis.
Damia baring dan menarik selimut sehingga menutup mukanya. Dia tidak mempedulikan Amierul Ashraff yang berada di sebelahnya. Amierul Ashraff terseyum melihat gelagat Damia yang keanak-anakkan tetapi dia senang Damia begitu. Amierul Ashraff menarik selimut Damia. Dia mencuit dagu Damia, tiba-tiba datang satu idea jahatnya mahu mengusik Damia. Amierul Ashraff memuncugkan bibirnya dan merapatkan ke bibir Damia, tinggal beberapa inci saja lagi bibir mereka bercantum, Damia menolak kuat muka Amierul Ashraff dan menekup mukanya malu!!. Itu sajalah cara Amierul Ashraff memujuknya.
"Ish, tak payah la nak main cium-cium!!", Damia bersuara kuat.
"Siapa suruh merajuk, abang nak cium la", Amierul Ashraff tersengih.
"Eh sesedap rasa hang nak cium sepupu aku, amboi-amboi, aku baru tinggal sekejap hang dah menggatai dekat sini", Amira bersuara. Ni lagi seorang ustazah yang tak lama lagi nak pencen. Damia yang mendengarnya boleh tahan telinga aje la. Nanti tak pasal-pasal pulak dapat kanser telinga dengar Amira dengan Amierul Ashraff membebel. Nasib kaulah Damia oi...Amira menjeling ke arah kepala Damia nak memastikan sama ada dia sudah menutup kepalanya ke belum.
Malam ini Amierul Ashraff yang akan menemani Damia di hospital. Wah!..seronok la Damia malam ni. Tetapi telah diberi amaran oleh Datuk Saiful bahawa tidak boleh melakukan sebarang perkara yang haram disisi agama. He..He..He, melepas la Amierul Ashraff. Damia sedang berehat kala ini, sementara itu, Amierul Ashraff pulang sebentar untuk menyiapkan diri sebelum kembali semula ke hospital.
Lena sungguh tidurnya setelah diberi ubat tidur oleh doktor yang merawatnya. Ketahanan badan Damia sangat lemah kerana itulah dia senang pengsan dan lemah semangat. Faktor lahir tidak cukup bulan juga menyebabkannya jadi begitu. Damia lahir semasa lapan bulan, sesetengah bayi tidak mempunyai harapan untuk hidup, tetapi kuasa tuhan yang memberikan Damia peluang untuk melihat dunia ini.
Terpisat-pisat Damia bangun, dia menggosok matanya. Damia memandang sebelahnya tiada orang. Mungkin pergi tandas kali, fikirnya. "Argh.., bosan la pulak, tadi lupa nak pesan dekat Acap suruh beli Magazine, yang doktor ni pun, aku bukannya sakit sangat dah boleh balik sebenarnya saja nak suruh aku duduk lama-lama, taulah nak mengorat apa punya doktor la", Damia membebel sendirian, sudahlah tu perasan tak habis-habis. Entah-entah dia yang terpikat tengok doktor tu, maklumlah kebanyakkan doktor semua kacak-kacak.
Nasib la doktor tak ada, kalau tak malu aje. Teruk sungguh perangai perempuan ni.
Semenjak dia menjadi tunangan kepada Amierul Ashraff, makin menjadi-jadi pula gelagatnya, kepala otak pun bukan berapa betul sangat tu. Damia melihat ke arah pintu yang terkuak, dia melihat gerangannya, siapa lagi kalau bukan Mr. A dia tu lah. Mulalah nak sengih macam kambing gurun. Memang patut pun dipanggil seperti itu, mana taknya dari pagi tak mandi-mandi. Damia mengangkat ketiaknya, dibaunya. Perrgh...!, tengit, hangit semua ada. Damia tersengih sendirian. Memang tak senonoh perangai anak dara seorang ni.
Dengan sedaya-upaya Damia tidak mengangkat perfume buatan sendiri, memang tiada jual dimana-mana kedai. Kalau jual pun memang berani jamin semua tak nak beli. Lelong pun orang tak pandang. Damia tersenyum manis semasa Amierul Ashraff duduk dia atas katilnya. Segan pun ada, nak berhadapan dengan Amierul Ashraff dengan keadaannya yang tak siap ni.
Dia ni, masuk-masuk dah bau wangi bilik aku, lepas tu buat muka pulak tu. Dah macam gaya kena tolak cinta pun ada. Pandang aku pun macam orang kebulur, nak cakap aku ni cantik, memang tak la, wangi, lagi la jauh sekali. Jangan-jangan dia nampak rambut aku apa. Damia meraba-raba kepalanya. Ada je tudung aku, apa yang tak kena dengan Cik abang aku ni, buang tabiat apa.
Damia menggoyangkan tangannya di hadapan muka Amierul Ashraff. Tidak berkelip mata Amierul Ashraff. Damia mula kerisauan, dia menyentuh tangannya pula, sejuk. Dia mula rasa tidak sedap hati. Damia turun dari katilnya mahu memanggil doktor, elok dia turun, dia merasa tangannya disentuh. Lututnya sudah menggigil, dia beranikan diri memandang ke belakang. Alangkah leganya melihat seorang manusia yang memegangnya.
Damia melihat Amierul Ashraff sedang menahan gelak. Entah apa yang mencuit sangat hatinya pun tak tahu. Tahulah dia yang Amierul Ashraff sengaja mahu mengusiknya. Amierul Ashraff menyuruhnya duduk kembali. Damia membuat muka tiada perasaan, Amierul Ashraff mencuit hidungnya, tidak sempat Damia mahu menepis, cepat sungguh pergerakan.
"Seronok la kan dapat kenakan orang, tangan tu memang tak reti nak duduk diam-diam kan, menyampah betul", Damia menjeling tajam Amierul Ashraff. Geram rasanya orang ni punya la risau tahap gaban, dia boleh buat main-main.
"Comel la muka dia tadi", Amierul Ashraff tersenyum manis kepada Damia.
"Buat la selalu macam tu, kang tak pasal kena duduk kat hospital ni lama-lama".
"Eh!, tak seronok ke duduk dekat hospital ni, abang dengar Mia cakap tadi doktor nak mengorat Mia, kan seronok tu, mesti doktor tu hensem gile kan", Amierul Ashraff melirik ke arah Damia yang sudah terbeliak matanya.
"Mula la nak merepek tu, mana ada la abang is the perfect men that i have seen in my life". Ayat cover habis.
"Oh, really!", Amierul Ashraff mengangkat keningnya.
Damia mengangguk.
"Prove it".
"Just ask what you want, if I can I will do". Amboi speaking.
"Okey, will you marry me?", Amierul Ashraff melutut dan menghulurkan cincin emas putih.
Damia mengangguk dan menghulurkan tangannya untuk Amierul Ashraff menyarungkan cincinnya. Selesai Amierul Ashraff menyarung cincin, sertitik air mata Damia jatuh, sudah lama dia menanti saat begini. Saat dimana lelaki yang dipujanya selama ini melamarnya. Dia sering ditemani oleh airmata setiap malam hanya kerana seorang lelaki. Kini wajahnya dihiasi dengan senyuman bahagia, dan lelaki yang dipujanya akan menjadi miliknya tidak lama lagi. Sungguh dia benar-benar bahagia.
Amirul Ashraff mengesat airmata Damia dengan jarinya, dia tahu kenapa tunangnya menangis. Amierul Ashraff cuma tersenyum, dia bahagia sekarang, dia amat berharap yang tiada penghalang dalam perhubungan mereka. Dia tidak sabar mahu memperisterikan Damia, dia mahu membahagiakan gadis itu yang selama ini sering bersedih kerananya. Dia mahu menebus kembali semua yang telah dilakukan kepada Damia yang setia menantinya walaupun dia telah berkali-kali melukakan hati gadis yang manis itu.
Damia tidak dapat menahan tangisnya. Dia menangis teresak-esak di bahu Amierul Ashraff, Amierul Ashraff membiarkan Damia melakukan demikian, kalau dengan cara itu Damia boleh tenang, dia biarkan. Amierul Ashraff mengusap kepala Damia, dia tidak tahu bagaimana mahu menenangkan Damia.
"Abang terima kasih sebab sudi terima Mia yang serba kekurangan ni, Mia tak tahu macam mana nak balas budi abang, thank you so much!".
"Please don't say that, abang sepatutnya berterima kasih dekat sayang, selama ni abang buat macam-macam dekat Mia, tapi Mia tetap terima abang", Amierul Ashraff meletakkan jari di mulut Damia.
Dengan beraninya Amierul Ashraff mencium dahi Damia, tanpa diesedarinya setitik airmatanya gugur, dia merasa sebak sangat tatkala mencium dahi Damia. Masa yang sama juga, hatinya merasa tenang dan sejuk saja. Dia sedar sejak dia berkenalan dengan Damia, banyak perubahan yang berlaku kepada dirinya. Entah kenapa bila dengan Damia, dia senang melayan segala kerenah Damia.
"Sayang tidur ye, rehat banyak-banyak, esok nak balik dah kan, tak mau nangis-nangis, nanti bengkak mata tu Pak epul ingat abang belasah Mia pulak". Damia tegelak kecil mendengar ayat di hujung percakapan Amierul Ashraff.
"Abang ada dekat sini tamankan Mia, tidur tau, jangan lupa mimpikan abang". Lagi sekali Amierul Ashraff mencium dahi Damia.
Damia menurut arahan yang diberikan Amierul Ashraff, malam itu dia tidur dengan tenang dengan Amierul Ashraff yang menemaninya di sisi. Moga-moga hubungan mereka akan dirahmati dan diberkati oleh Allah.




"ANAK mama dah balik, masuk-masuk", ujar Datin Sofea. Semasa Danish memberitahu kejadian yang menimpa Damia, teruk Danish dimarahi oleh Datuk Saiful dan Datin Sofea. Sehinggakan Danish mengalirkan airmata kerana rasa bersalahnya. Buat kali pertamanya Danish menangis, kalau tidak mahal benar nak keluarkan airmata dia tu.
Datin Sofea memeluk erat Damia, macam rancangan jejak kasih la pulak. Damia turut membalas pelukan Datin Sofea. Damia sudah pun masuk ke dalam rumah dia mencari-cari abangnya, tidak kelihatan dari tadi. Semua tempat sudah dicarinya, termasuklah dalam bilik toknya.
"Ma, abang Ash mana?", Damia bertanya kepada Datin Sofea.
"Entah, mama pun tak tahu, ada dekat dapur la kot, tak pun dekat reban ayam luar tu", acuh tak acuh aje Datin Sofea menjawab. Mungkin masih marah lagi dengan Danish.
Damia keluar semula mencari abangnya. Amierul Ashraff yang sedang mengambil barang dari bonet kereta tersenyum kearah Damia. Damia tidak perasankan Amierul Ashraff berda disitu, misinya sekarang adalah mencari abang kesayangannya itu. Amierul Ashraff malu sendirian, dia fikir Damia mahu menolongnya, rupanya menonong pergi tempat lain. Tak semena-mena Amierul Ashraff sengih sendirian, entah apalah yang mencuit hatinya sangat.
"Abang...Abang Ash!!", laung Damia kuat.
Tiada sahutan,melilau Damia mencari Danish. Akhir sekali dia pergi ke reban ayam milik toknya. Kelihatan Danish sedang mencangkung melihat anak-anak ayam itu. Damia tersenyum melihat abangnya yang menongkat dagu. Dia tahu abangnya masih rasa bersalah atas apa yang terjadi kepadanya. Damia menepuk bahu abangnya, dan turut menyertai Danish. Damia memberikan senyuman kepada Danish.
"Sampai hati abang tak sambut Mia balik, abang tak suka ke Mia balik ni", Damia pura-pura merajuk.
Danish tidak membalas. Senyap aja, riak wajahnya pun kelihatan sugul.
"Abang jangan macam ni, cerita la dekat Mia kalau abang ada masalah". Damia mengusap bahu Danish.
Sedaya-upaya Danish cuba untuk senyum, dia tidak mahu Damia risau tentang dirinya. Damia tahu senyuman abangnya tidak ikhlas, abangnya berpura-pura kerana tidak mahu dia risau.
"Mia ni siapa pada abang?", Damia bertanya lembut kepada Danish.
"Kenapa Mia tanya macam ni, dah tentu la Mia segala-galanya bagi abang, Mia lah buah hati, kawan,teman, adik abang."
"Kalau macam tu, kenapa abang macam ni, cerita la dekat Mia, Mia tahu abang senyum tadi tak ikhlas langsung, tak nampak manis langsung.", Damia melentokkan kepalanya di bahu Danish.
"Abang rasa bersalah, sebab abang, adik abang ni masuk hospital, teruk abang kena dengan papa, mama, semua salahkan abang, dik", Danish mula buka cerita.
"Abang jangan la rasa macam tu, Mia tak salahkan abang langsung, Mia tahu abang tak ada niat, abang nak bergurau aje", Damia memujuk lembut.
"Tapi, kalau la apa-apa jadi dekat Mia, abang takkan maafkan diri abang sendiri".
"Dah, Mia tak nak dengar abang cakap pasal ni lagi, Mia dah sihatkan ni, tengok ni, nak bergaduh pun dah boleh dah ni", seloroh Damia.
Danish mencubit pipi Damia. Damia sajalah yang memahaminya dan menasihatinya. Bukan boleh merajuk lama-lama dengan Damia ada saja gelagatnya yang menyejukkan hati orang.
"Abang minta maaf sebab tak sambut Mia tadi, abang saja bagi chance dekat Acap tu".
"Ha sebut pasal mat bangla tu terlupa pulak Mia nak bagitau abang". Sesedap rasa aje dia panggil tunang sendiri bangla, kalau Amierul Ashraff dengar tu, merajuk setahun.
"Mat bangla pun tu yang Mia gilakan sangat kan, apa dia cepat la bagitau, kenapa dia buat benda tak senonoh ke dekat Mia", ujar Danish risau.
"Hish!!, abang ni jauh betul meyimpang". Damia menunjuk cincin di jari manisnya.
"Amboi silau mata, dia ke yang bagi, did he propose my little sis", Danish tersengih. Dia tahu Damia tidak suka jika panggil dia budak kecil.
"Hello, I am not a little sis anymore", Damia menjegilkan mata ke arah Danish.
"Biarlah, abang nak panggil apa pun", tak nak kalah jugak.
"Mesti la dia yang bagi, semalam dia melamar Mia, masa tu kan bang Mia ni dah la tak siap, dengan tak mandinya, baju pun cop hospital, tak romantik", sempat lagi dia komplain.
Danish cuma tersenyum, dia tahu Amierul Ashraff boleh membahagiakan Damia. Jarang dia melihat Damia bahagia seperti ini, berseri-seri saja wajahnya dihiasi senyuman manis. Semua kesukaan Damia telah diberitahunya kepada Amierul Ashraff, termasuklah cincin yang terletak di jari Damia. Adiknya itu lebih suka emas putih daripada emas biasa, memang tepat pilihan Amierul Ashraff.
"Dah jom masuk, dah bau ayam dah ni", Danish menarik tangan Damia masuk ke dalam rumah.
Mereka berdua berpimpinan masuk ke dalam rumah, begitulah rapatnya hubungan mereka dua beradik. Walaupun sering bergaduh dan salah faham, tetapi dalam sesuatu hal mereka akan bersatu. Kedengaran suara Amierul Ashraff dan Datuk Saiful sedang rancak berbual. Damia turut menyertai mereka, dia mengajak Danish sekali tetapi abangnya itu masih berjauh hati dengan Datuk Saiful.
"Pa, Mia nak cakap sikit boleh", Damia bertanya lembut. Dia mengambil tempat di sebelah papanya. Amierul Ashraff pula sudah tersengih-sengih, pasti dia fikir Damia ingin memberitahu Datuk Saiful tentang lamarannya kelmarin.
"Apa dia sayang", Datuk Saiful mengusap kepala Damia.
"Papa jangan la marah abang lagi, kesian dia lagipun bukannya salah dia seratus peratus, kalau nak diikutkan Acap ni pun salah juga, Mia tengok abang tu monyok je, semua orang tak pedulikan dia, macam la dia buat salah yang besar sangat sampai tak boleh nak dimaafkan. Pa, sedangkan nabi pun boleh ampunkan umatnya, Allah pun boleh menerima taubat hambanya, inikan lagi kita manusia biasa. Papa maafkanlah abang Ash ye, Mia sendiri pun tak marahkan abang tu."Kata tadi nak cakap sikit aje. Datuk Saiful tersenyum, dia tahu Damia sayang sangat dekat Danish, apa pun kesalahan yang abang dia buat, pasti akan dibelanya.
"Mana ada papa marah dia, dia tu aje yang jauhkan diri, papa nak buat macam mana lagi, pergi la panggil abang kamu tu".
"Betul ke pa?", Damia teruja. Datuk Saiful mengangguk.
Damia bergegas menarik tangan abangnya supaya menyertai mereka. Mulanya Danish menolak, tetapi setelah dipujuk oleh Damia, akhirnya Danish mengalah juga.
"Pandai ye kamu mengadu dekat Mia", Datuk Saiful bersuara sebaik sahaja Danish melabuhkan punggungnya di sebelah Amierul Ashraff.
"Mana ada orang mengadu apa-apa", Danish membela dirinya.
"Papa mana ada marah kamu, kamu yang jauhkan diri dari papa kan", Datuk Saiful melirik ke arah anak lelaki tunggalnya. Dah macam perempuan dah, duduk pun kepit, suara pun lembut aje.
Perlahan-lahan Danish mengangkat kepalanya memandang Datuk Saiful. Datuk Saiful tersenyum memandang Danish, dia memanggil Danish supaya duduk disebelahnya.
"Betul papa tak marah orang", Danish senyum.
Datuk Saiful mengangguk. Pantas Danish memeluk papanya, dia memandang adiknya, Damia tersenyum manis. Damia bersyukur sangat, papa dan abangnya tidak bermasam muka.
"Dah tak mau masam lagi muka tu, Fatin tau ni, lari pulak bakal menantu papa tu nanti."Danish kehairanan, dia memandang sekilas adiknya yang sudah tersengih-sengih, taulah dia pembawa mulut. Memang tak reti nak simpan rahsia langsung. Damia sudah pun berura-ura nak bangun, dia berjalan terjengket-jengket dan cabut....!!.
"Kau sini nak lari mana", Danish mengejar adiknya.
Danish memeluk Damia dari belakang, terkekek-kekek Damia ketawa digeletek Danish, Amierul Ashraff tersenyum melihat kemesraan Damia dan Danish. Bilalah aku boleh geletek dia macam tu, tak sabar betul rasa macam nak nikah esok aje,bisik nafsu lelakinya. Datuk Saiful memandang Amierul Ashraff pelik, matanya tak lepas memandang Damia atas bawah. Taulah dia apa yang berada di fikiran anak muda itu. Datuk Saiful menepuk bahu Amierul Ashraff. Tersentak lamunannya, alamak kantoi la pulak, dia perasan ke aku menelek anak dia. Amierul Ashraff menelan liur.
"Sabar la", Datuk Saiful tersenyum.
"Uncle kita capatkan ajelah pernikahan tu", Datuk Saiful sudah mengagak permintaan itu, dia tidak kisah, tetapi dia takut Damia tidak bersedia lagi, maklumlah umur baru nak masuk 20 tahun.
"Tanya la dia dulu uncle no probelem".
"Dia dah setuju", pantas dia menjawab.
"Express sungguh, nanti la uncle bincang dengan semua dulu".
Amierul Ashraff menarik nafas lega, tidak sabar rasanya nak menunggu tarikh keramat itu. Dia akan berusaha untuk menjadi suami dan bapa yang baik. Dan dia akan membimbing isterinya supaya menjadi isteri yang soleha. Tercungap-cungap Damia masuk ke dalam rumah, Danish pula sudah mengambil tuala nak mandi, satu badan dah berbau.
"Dik jom mandi, badan tu abang rasa dah berdaki, mai sini abang nak gosok", selamba aje. Walaupun masing-masing sudah besar, tetapi mereka masih seperti budak kecil, masih lagi mandi bersama tetapi pintu dibuka.
"Gila la abang ni, macam mana nak mandi, ramai orang la, kalau dekat rumah kita tak apalah, ni Acap pun ada, takkan la nak bagi dia tengok badan Mia pulak.", Damia menampar bahu abangnya.
"Ek, tak boleh la ni, apa salahnya".
"Dah tak payah nak merepek dekat sini, pergi la mandi".
Damia keluar pergi ke rumah Amira, dia mahu membuka tudungnya, di sana line clear, kalau di rumah toknya, Amierul Ashraff suka berkeliaran. Hari ni, panas sungguh kering tekaknya, dia masuk ke dalam rumah Amira setelah memberi salam, terus dia ke dapur mencari air, dah macam rumah sendiri aje.
"Hoi!", sergah Amira dari belakang. Habis tersembur air yang diminum Damia tadi. Dia fikir Amira pergi berdating dengan 'atok'. Damia mengurut dadanya, nasib baik la tak pengsan lagi sekali kalau tak ni 'goal' la jawabnya. Damia menjeling tajam sepupunya itu, dia ni memang nak kena ceramah dengan aku, suka sangat la nak tengok aku ni masuk hospital. Mana tak sukanya, dapat tengok doktor yang kacak hari-hari, siapa pun tak ingat dah. Memang tergugat iman, aku sendiri pun kadang-kadang lupa diri jugak. He...He..He...
"Mengelamun siang-siang hari".
"Sibuk la kau, suka hati aku la, aku ingat kau tak ada dekat rumah, aku bagi salam tak menyahut aku pun masuk aje la, selalunya kau pergi jumpa 'atok' tu, ni apa mimpi duk kat rumah pulak, demam la ni", Damia meletakkan belakang tangannya di dahi Amira.
"Tak demam pun, ke kau dah sangkut dekat doktor yang merawat aku tu",sambungnya lagi.
"Dia mulalah tu nak meraban, tapi kan betul jugak cakap hang, doktor tu kacak betul, lupa sat aku ni tunang orang", Amira tersengih.
"Aku dah agak dah, kau ni bukan boleh percaya sangat, tapi bukan kau aje aku pun tergugat jugak". Damia tersengih. Semalam ayat macam tak nak ingat lelaki lain dah. Ni dia pulak la yang lebih.
"Cakap orang dia pun dua kali lima sepuluh jugak". Akhirnya terburai jugak ketawa mereka. Bila dah gelak tu, tak tau la bila nak berhenti.
Perangai ini ajelah yang Amierul Ashraff tidak tahu lagi, kalau dia tahu ni, mesti lagi pening kepalanya. Kalau dua-dua bersanding satu pelamin, habis la, memang hilang seri pengantinnya. Damia sudah pun membuka tudungnya, malam ini dia akan tidur di rumah Amira kerana dia mahu membasuh rambutnya yang dah berbau masam. Dia tidak betah jika tidak membasuh dua hari rambutnya. Selalunya selang sehari dia akan membasuh rambutnya. Ni gara-gara masuk hospital la ni, habis gatal kulit kepala aku.
Elok dia bersembang dengan Amira, kedengaran bunyi motor, mereka fikir pak ngah Zam yang balik, mereka buat tidak tahu ajelah. Mereka memandang ke belakang.
"Mak......!", serentak mereka berdua menjerit. Mau taknya, bukan pak ngah Zam, tapi 'atok' kesayangan Amira yang datang, sekurang-kurangnya bagi la salam, ni main terjah aje. Kelam kabut Amira masuk ke dalam biliknya untuk mengambil tudung. Damia menyarung tudungnya, nasib baik la dia tidak mencampak tudungnya. Dengan muka tak bersalahnya, 'atok' duduk di tempat Amira tadi.
"Setahu aku la kan, orang islam ni, kalau nak masuk sesuatu tempat kena bagi salam, walaupun rumah sendiri". Ambik kena sebijik!. Pergi belajar kursus bercakap dulu kalau nak lawan cakap dengan tuan Puteri kita ni.
"Mia cakap dengan abang ke?".
Abang!, uwekk, memang tak la aku nak panggil dia ni abang, umur kau tu layak panggil atok aje tau tak, tak ingin aku nak panggil kau abang, dengan tunang kau boleh kau menang dengan aku jangan harap. Lagi satu, aku pun tak taulah dia ni bendul tahap apa, dah sah-sah dia seorang saja ada dengan aku, takkanlah aku ni gila nak cakap dengan peti ais, dia ni tak ada perasaan ke, takkan tak terasa sikit pun.
"Tak la aku cakap dengan helmet kau tu, tak ada function cakap dengan kau, ni kau dengar aku nak cakap, sebagai sesama muslim la kan aku nak nasihat kau ni, lain kali kalau nak masuk rumah ni, bagi salam, paling kurang pun ketuk dulu pintu tu, apa kalau ketuk pintu tu patah ke semua jari-jari kau, Mira cerita dekat aku, kudrat kau kuat sangat, takkan nak ketuk pintu pun tak boleh, tak pasal-pasal kitaorang ni dah tunjuk salah satu aurat kami, dan lagi satu kalau kau nak suruh aku panggil kau abang jangan mimpi la, panggil atok boleh". Fuhh!!.. pedas betul bahasa, depan tunang sendiri, 'kau' pun jarang keluar. Memang panas la telinga abang Wira tu.
Abang Wira tidak terasa hati dengan bahasa Damia, dia sudah biasa kena macam tu, sejak dia kenal dengan Amira dia sudah lali dengan Damia yang tidak pernah suka akan dirinya. Kadang-kadang macam jantan pun ada perangai Damia ni, tapi sesekali tu, macam perempuan melayu terakhir. Dia jadi perempuan melayu terakhir bila dengan Amierul Ashraff aje. Abang Wira dengan Amira bersembang di buaian luar rumah.
"Ha aku nak mandi jangan duk buat benda yang bukan-bukan, aku dapat tau, kau aku sembelih faham atok", sempat lagi tu. Damia baru teringat shampoonya ada di dalam beg. Aduh dah nak kena patah balik pulak, hish malasnya.
Lemah longlai Damia berjalan pergi ke rumah toknya. Cepat-cepat dia mengambil apa yang patut, badannya pun sudah terasa melekit.
"La tak mandi lagi sayang abang ni", tegur Amierul Ashraff.
Alahai, kenapa la jumpa dia dekat sini pulak, kalau dah jumpa dia ni bukan nak reti lepaskan aku, suruh jadi peneman dia nak berborak. Damai memberikan senyuman kepada Amierul Ashraff.
"Ada nampak gaya dah mandi ke, honey malam nanti la kita sembang boleh, orang nak balik dululah". Damia sudah menyarung seliparnya.
"Eh!, nak balik mana ni kan rumah Mia", berkerut dahi Amierul Ashraff.
Ni lagi seorang, aku cakap bengap nanti tunang sendiri, takkan la aku nak dedahkan semuanya nak bagi dia tengok, memang something wrong betul.
"Kakanda ku sayang, adinda nak pergi ke rumah Amira nak mandi dan buat apa yang patut dekat sana, sebabnya kaum Adam tiada di sana, ada faham!", kan dah keluar bahasa ibunda dia.
Amierul Ashraff ketawa kecil, geli hatinya mendengar bahasa yang dipakai Damia, dia tidak sempat cakap apa-apa, Damia sudah berlalu. Biarlah mungkin dia penat tu, pujuk hatinya. Sampai di rumah Amira, Damia menjeling ke arah merpati dua tak berapa nak sejoli tu, sebelum dia meneruskan niatnya untuk membersihkan badan.
Terasa segar seluruh tubuh badannya, selepas mandi. Damai menjenguk sedikit kepalanya keluar, nak memastikan 'atok' dah balik. Fuhh! lega mamat tu dah balik bebas sikit pergerakan aku, tak adalah nak sorok-sorok, memang menyemakkan kepala otak aku betul. Serabut...Serabut. Damia menggelengkan kepalanya. Dia menyikat rambutnya yang sudah paras punggung. Kerana itu dia rimas bila kepalanya ditutup sangat. Damia keluar dari bilik tanpa memakai tudung. Dia memakai baju tidur Spongebob berwarna merah jambu. Comel sungguh.
Damia menghayun perlahan buaian itu, beralun rambutnya ditiup angin. Harum bau rambutnya, tanpa dia sedar Amierul Ashraff sudah berada di belakangnya. Berkocak naluri kelakiannya bila rambut Damia mengenai wajahnya. Acap tak baik kau pandang bukan muhrim kau lama-lama berdosa, bisik hati baiknya. Acap ayam segar dah ada depan mata apa lagi ni la peluangnya, sangkal kata hati jahatnya pula. Mengucap Acap, ingat tuhan. Astagfirullah.... pantas Amierul Ashraff meraup mukanya.
Dia mengambil tempat di sebelah Damia. Apa lagi terkejut kera la minah tu. Dia ni memang betul, berdosa aku asyik bagi dia tengok rambut aku aje, dengan Amira aku pandai nasihat, aku sendiri pun tak betul. Tapi nak buat macam mana, dia ni main datang tak bagi amaran bahaya macam mana aku nak buat, bila nasihat sikit cakap aku tak sayang dia pening betul  la aku macam ni.
"Comel nye dia ni, geram betul la abang tengok", Amierul Ashraff mencubit pipi Damia.
Dia ni memang macam ni nak mengambil hati orang cukup pandai, nak pujuk aku la tu. Tapi kalau dia tak cakap aku ni comel pun aku dah tau yang aku memang comel. Tak semena-mena dia tersengih sendirian. Biasalah day dreaming. "Ni kenapa pulak sengih sorang-sorang, rindu dekat abang ke, kan abang dah ada sini". Ni lagi seorang suka berangan, kenalah perangai diaorang ni. Amierul Ashraff leka memandang wajah Damia. Amierul Ashraff meletakkan kepalanya dibahu Damia. Tersentak Damia dengan kelakuan Amierul Ashraff.
Dia ni kenapa, gatal semacam aje aku tengok, sebelum ni tak ada macam ni pun, tetapi Damia biarkan saja perlakuan Amierul Ashraff itu. Mungkin dia ada masalah, fikir Damia.
"Honey ada masalah ke, cerita la dekat orang?, jangan la macam ni, pendam seorang-seorang", Damia menggosok-gosok kepala Amierul Ashraff.
Ni la yang membuat Amierul Ashraff tidak teragak-agak mengambil Damia sebagai isteri. Damia seorang sahaja la yang memahami dirinya, Damia sering berada di sampingnya di saatnya dilanda keresahan, dan masalah, Damia la yang sentiasa memberinya dorongan dan semangat. Maklumlah bekas Pembimbing Rakan Sebaya sekolah. Amierul Ashraff mendongak memandang Damia dan tersenyum.
"Bila kita nak kahwin?", tercetus soalan itu di bibir Amierul Ashraff.
Damia tergelak kecil, entah kenapa dia terasa lucu benar mendengar soalan itu, dia tidak mengambil serius pun jika hal ini dibangkitkan Amierul Ashraff, kerana Amierul Ashraff suka bermain dengan kata-kata.
"I'm serious!", sedikit tinggi suara Amierul Ashraff. Damia memandang Amierul Ashraff, mencari kebenaran kata-kata Amierul Ashraff di situ. Damia mengusap lembut wajah Amierul Ashraff.
"Macam ni la, malam ni, kita berkumpul berbincang sama-sama, biar papa dengan mama yang buat keputusan, Mia ikut aje, kalau suruh Mia kahwin esok pun Mia setuju ye?, lembut suara Damia bercakap dengan tunangnya.
Amierul Ashraff mengambil tangan Damia dan dibawa ke bibirnya. Terkedu Damia dengan perlakuan Amierul Ashraff itulah kali pertama insan yang bernama lelaki membuat seperti itu. Damia menarik lembut tangannya,tidak manis jika dipandang tetangga. Walaupun mereka sudah bertunang tetapi mereka tetap tidak mempunyai ikatan yang sah.
Amierul Ashraff tidak terasa hati dengan perlakuan Damia, dia sendiri sedar akan ikatan mereka. Hari sudah hampir menginjak ke malam, mereka berdua berjalan seiringan. Damia malas mahu menyarung tudungnya, sudah banyak kali mereka berdua tanpa Damia memakai tudung. Tetapi bukan salahnya, Amierul Ashraff yang suka membuat kejutan. Amierul Ashraff berjemaah bersama-sama keluarganya, dia juga menjadi imam. Asyik Damia mendengar alunan ayat al-quran yang di baca Amierul Ashraff, ternyata merdu suaranya. Sementara menunggu mereka habis solat, Damia dan Amira menyediakan makan malam, yang pastinya semua masakan itu hasil daripada air tangan Damia.
Amirul Ashraff tersenyum ke arah Damia yang sedang menyendukkan nasi ke dalam pinggannya. Merona merah muka Damia bila mata mereka bersatu. Cepat Damia melarikan matanya ke arah lain, tidak sanggup memandang mata Amierul Ashraff lama-lama nanti dia akan jadi ais yang lebur. Amierul Ashraff memerhati segala tingkah laku Damia di meja makan, mula dia makan sampai la dia basuh pinggan. Perlahan saja Damia mengunyah makanan. Amierul Ashraff tersenyum sendirian. Setelah selesai makan, mereka berkumpul di ruang tamu rumah. Damia mengambil tempat di sebelah abangnya.
"Papa nak bincang sikit ni!", Datuk Saiful bersuara memecahkan kesunyian malam.
"Nak bincang apa pa?", soal Danish.
"Pasal adik kamu dengan Amierul ni ha, papa ingat nak cepatkan pernikahan diaorang macam mana kamu semua bersetuju tak?".
Danish dan Amira terkejut dengan keputusan Datuk Saiful. Mereka berdua memandang Amierul Ashraff yang sedang tersengih-sengih. Memang mereka sudah agak ini pasti kerja Amierul Ashraff yang tidak sabar, dulu tak nak sangat, sekarang terhegeh-hegeh pulak. Danish memandang Damia pula.
Damia menjongket bahunya.
Danish menggaru-garu dagunya, dia sebenarnya tidak kesah, janji adiknya bahagia saja, tetapi kalau Damia berkahwin, dia juga kenalah merisik Fatin cepat-cepat kerana mereka mahu mengadakan majlis bersama-sama termasuklah dengan Amira sekali.
"Macam mana, Ash kamu macam mana, bilanya nak merisik Fatin tu?, Mira bila nak suruh hero kamu tu melamar kamu, nanti kita buat tiga sekali baru la bertambah meriah".
Semua sudah terangguk-angguk, tanda setuju. Lega hati Amierul Ashraff dengan penerimaan semua orang. Dia tidak sangka senang sungguh mahu mengambil hati keluarga Damia, dia bersyukur sangat, walaupun dia telah banyak melukakan hati Damia tetapi keluarganya tetap mahu menerima kehadirannya di dalam keluarga itu.
"Papa dengan mama pergi la merisik Fatin lepas kita balik KL nanti, Ash pun dah tak sabar dah ni". Danish tersengih, Damia menampar peha Danish. Beradoi jugak la.
"Mira pulak esok Mira inform dekat dia, tapi conferm dia setuju punya, dia pun dah lama dah ajak kahwin cuma Mira aje nak tunggu Mia ni".
"Senang la kalau macam tu. So, persiapannya dah kena start from now, because majlis nikah dan sanding akan bermula sebulan dari sekarang". Amierul Ashraff mengangkat ibu jarinya.
"Hoooreyyyy!!!!", Amierul Ashraff menjerit, terlupa sudah yang dia berada di rumah orang.
Pipi Damia mula kelihatan merah, dia malu sebenarnya, malu mahu menjadi isteri Amierul Ashraff, sebenarnya dia tidak bersedia lagi mahu berkongsi segala-galanya bersama tunangnya itu. Tetapi dia akan cuba untuk menjadi isteri yang terbaik untuk Amierul Ashraff. Akhirnya setelah sekian lama dan berkat kesabarannya dapat juga dia merasa kasih sayang dan cinta insan yang sangat disayanginya. Dia bahagia hari ini kerana melihat senyuman bahagia Amierul Ashraff, sungguh dia benar-benar bahagia. Lama dia merenung Amierul Ashraff sampaikan tunangya itu melambai-lambai di hadapannya pun tidak berkelip matanya.
"Sayang", fuhh! lembut betul panggilan. Bila dah panggil macam tu baru la nak tersedar gatal betul minah seorang ni. Siapa la yang tak cair bila di panggil sebegitu. Damia membalas senyum Amierul Ashraff.
Amira sudah menarik tangan Damia kerana dia sudah mengantuk. Jarum jam juga sudah mencecah angka sebelas malam. Bila ditinggalkan nanti memang tak balik la budak Damia ni, penakut sangat lagi-lagi bila malam macam ni. Amira pun  tidak tahu apalah yang Damia tunggu lagi, nak bersembang dengan Amierul Ashraff pun esok kan masih ada ni tak, ada telefon pun boleh guna nak call, pelik Amira dengan pasangan ini.
"Dah la tu, esok kita bincang lagi ye kesian abang tengok Mira tu terlentok-lentok dah mengantuk sangat dah tu, dah sampai rumah nanti call abang tau". Pesan macam la rumah tu jauh sebatu padahal sepuluh tapak dah sampai. Risau tak bertempat.
"Jom balik, kecoh la kau ni, aku nak beramah mesra sekejap pun tak boleh", Damia menarik tangan Amira. Sebaik sahaja sampai dirumah terus Damia menelefon tunangnya itu. Tak sabar-sabar dah, macam la esok tak boleh jumpa dah. Memang tidur lena la Tuan Puteri seorang ni, mesti mimpi tengah bernikah. Damia tidur sambil memeluk Mr.Ted kesayangannya itu. Persis seperti keanak-anakkan.




PAGI-PAGI lagi Amira sudah menelefon Abang Wira suruh datang kerumah berjumpa dengannya. Damia yang baru sahaja bangun tidur terkejut melihat Abang Wira sedang bersarapan bersama Amira. Hampeh betul la mamat ni, spoil kan mood aku aje, dah la aku tak mandi lagi ni, apalah masalah dia ni datang rumah orang pagi-pagi buta. Damia mengambil pengepit rambutnya dia rimas jika dilepaskan saja. Baru saja Damia nak menyediakan sarapan telefonnya berbunyi. Apa lagi macam ribut la dia lari masuk ke dalam bilik, tertera la nama Amierul Ashraff di situ.
"Sayang abang ni dah bangun ke?", ceria suara Amierul Ashraff menyapa telinga Damia. Moodnya telah kembali sebaik sahaja mendengar suara Amierul Ashraff.
"Dah baru bangun je bangun, abang dah sarapan ke belum ni?", lembut suara Damia bertanya.
"Belum lagi la sayang..". Amierul Ashraff merengek manja.
"Lagi sepuluh minit abang datang sini tau, Mia buatkan sarapan special for you okey!".
"Okey sekarang jugak abang pergi sana, wait for me, lagi satu abang tau Mia tak mandi lagi kan, abang mandikan nak tak", nakal suaranya.
"Tak payah nak mengada la, dah sah nanti baru boleh nak mandi bersama seharian pun boleh". Damia menekup mulutnya, dia terlepas cakap, ala malunya!!.
"Betul ni, okey I will remember your words until our first night", romantik suara Amierul Ashraff seakan mahu menggoda Damia.
Meremang bulu roma Damia mendengar suara Amierul Ashraff menggoda habis. Damia beristigfar dalam hati, dia akui dia terbuai mendengar suara itu. Damia meminta izin Amierul Ashraff untuk mandi. Damia memakai blouse dan jeans tidak memakai tudung, Amira juga tidak memakai tudung biarlah, lagi sebulan saja lagi mereka akan mendirikan rumah tangga. Damia meletakkan jari telunjuknya di dagu memikirkan apa la yang nak dibuat untuk sarapan tunangnya. Damia membuka peti ais semua ada, dia melihat periuk pulak ada nasi ke tak, okey selesai masalahnya dia akan membuat nasi goreng untuk Amierul Ashraff.
"Kak Mia buat nasi goreng la, angah Kak Mia buat nasi goreng", jerit Syakira adik bongsu Amira. Dia sudah maklum, kalau dia balik kampung aja, tugasnya masak nasi goreng aja untuk Angah dan Syakira, nasib baik la dia masak lebih.
"Pi ambil pinggan, mai kak nak buh nasi goreng, nak banyak mana, kak tak buat banyak sikit aje". Damia meletakkan nasi goreng yang masih panas ke dalam pinggan Syakira.
"Angah nak jugak", Angah menghulurkan pinggannya. Damia tersenyum dia menyedokkan untuk Angah pula, yang tinggal cukup-cukup untuk Amierul Ashraff saja.
"Sedap nya bau, laku nasi goreng sayang abang ni masak, cepat abang pun dah lapar dah ni", Amierul Ashraff duduk bersama-sama dengan Syakira dan Angah. Pandai dia melayan budak-budak tu. Damia membawa nasi goreng bersama dengan air kegemaran Amierul Ashraff milo panas.
Amierul Ashraff memandang Damia, berpeluh muka tunangnya itu. Amierul Ashraff mencapai tisu yang di atas meja, dilapkan muka tunangnya itu, lembut aje, kesian berpeluh-peluh. Damia memgambil tisu dari tangan Amierul Ashraff, berkerut dahi Amierul Ashraff hairan, Damia memberi isyarat mata yang ada budak di situ. Amierul Ashraff mengangguk, pantas tangannya menyuap nasi goreng Damia.
"Masinnya", keluar suara Amierul Ashraff.
"Mana ada, abang ni tipu la, kak Damai masak sedap la!", bantah Syakira.
"Tak pe la Kira, abang ni tak sayang kak Mia, tu yang dia cakap macam tu, kak Mia pun dah rasa sikit tadi, mulut dia tu kut yang masin, cakap kak Mia punya nasi goreng masin pulak, kecik hati kak Mia Kira, sampai hati abang tu cakap macam tu tapi tak betul pun", sedih suara Damia, air matanya bergenang. Penat dia masak semata-mata nak bagi Amierul Ashraff kenyang, bukan nak puji, mengutuk lagi ada.
Damia berlari masuk ke dalam bilik, dia berjauh hati dengan Amierul Ashraff. Laju saja air matanya keluar.
"Abang ni tak baik cakap macam tu, kak Mia masak sedap tau, tengok kak Mia dah nangis, ni semua abang punya pasal, bagi tau Pak Su",  petah Syakira bercakap.
Terkedu Amierul Ashraff, niatnya hanya mahu bergurau, tidak dia nafikan memang masakan Damia sedap tiada kurangnya, tidak tahu pulak Damia terasa hati dengan kata-katanya. Dia masuk ke bilik Damia, mahu memujuk.
  "Sayang abang minta maaf ye, abang nak bergurau aje tak ada niat pun", Amierul Ashraff mengusap bahu Damia.
"Mia dah la jangan macam ni, sumpah abang memang tak ada niat langsung just for joking", beria-ria Amierul Ashraff menyatakan sebenarnya.
"Okey, just forget it, Mia pun tak tau kenapa Mia emosional sangat hari ni, sorry tau, Mia tau abang nak bergurau aje", Damia menatap wajah Amierul Ashraff.
Amierul Ashraff mengesat air mata Damia yang masih tersisa di pipinya. Damia tersenyum manis ke arah Amierul Ashraff. Dia menarik tangan Amierul Ashraff keluar dari biliknya. Nanti tak pasal-pasal kahwin free aje. Mereka berpegangan tangan keluar dari bilik, erat pegangan tangan Amierul Ashraff memegang tangan Damia, tanda yang Damia hanya milik dia seorang sahaja. Damia pula berasa selamat jika berada di samping Amierul Ashraff. Mereka bercadang mahu ke pekan melihat keperluan perkahwinan mereka.
Damia mahu warna tema perkahwinan mereka warna merah hitam. Konsepnya pula winter dan dalam taman. Sudah lama Damia berangan mahu majlis seperti itu dari dia remaja lagi. Dia benar-benar berharap yang Amierul Ashraff mengambilnya sebagai teman hidupnya dengan ikhlas.
Mereka berempat keluar pergi ke Taiping untuk membeli barang-barang untuk majlis mereka nanti. Amira dan atok tu biasa la berkepit berdua menyampah pulak Damia melihat. Dah la tua tapi selera muda betul kalau tak silapnya jarak umur antara Mira dan tunangnya lebih kurang dalam 14 tahun. Jauh tu macam anak dengan bapak. Tengok macam aku sebaya aje apa tu kata orang 'loving couple'. He..he..he.
Satu-satu kedai Damia masuk tapi satu pun dia tak berkenan. Amierul Ashraff sudah pun kepenatan mengikut Damia. Amierul Ashraff duduk sebentar di bangku yang disediakan di kaki lima itu. Kakinya sudah lenguh-lenguh, Amierul Ashraff mengurut-urut kakinya, sambil memandang Damia yang masih berdiri.
"Yang...., abang penat la jom balik, esok kita sambung cari lagi boleh?".
Peluh sudah membasahi baju Amierul Ashraff. Dari pagi tadi mereka keluar sampai petang ni, satu barang aje yang mereka beli iaitu cincin. Tu pun jenuh si Damia ni memilih, pening Amierul Ashraff. Sepanjang jalan mulut Damia tak berhenti bercakap, terpaksalah Amierul Ashraff menjadi pendengar setia ' radio murai.fm ni.'
Damia memandang Amierul Ashraff. Dia menganbil tempat di sebelah tunangnya itu.
Kesian pula dia melihat Amierul Ashraff berpeluh-peluh. Kalau diikutkan dia masih belum puas meronda, tapi kesian melihat Amierul Ashraff yang sudah kepenatan. Damia memandang Amierul Ashraff lalu tersenyum sehingga menampakkan lesung pipitnya. Amierul Ashraff mengusap lembut pipi Damia sebelum mencubitnya.
"Auwwww....", terjerit Damia. Mula la muncung sedepa dia keluar.
Bukan sengaja Amierul Ashraff mencubit pipi comel Damia itu. Tetapi dia mahu menghilangkan getaran jiwanya, dia terpana melihat Damia senyum sebegitu, terasa mahu saja dia mencium pipi itu. Baru sekarang dia perasan semua tu. Amierul Ashraff mengenyit matanya kepada Damia.
Ish..dia ni main kenyit mata pulak, pandai betul nak memujuk aku, tau saja yang aku ni cepat cair bila dia buat macam tu. Geram pulak aku tengok dia ni, mana la aku tak angau dengan dia ni, dah la hensem, romantik pulak tu. He..he..he.
"Ni kenapa senyum sorang-sorang ni, Mia gile ek..".
"Memang Mia gile pun,  Mia gilekan abang la", Damia mengerdipkan matanya.
Gatal jugak minah ni. Damia senang bila Amierul Ashraff melayannya, dia suka cara Amierul Ashraff mengambil hatinya. Senang cerita, dia suka semua tentang Amierul Ashraff. 'The only man in my life', speaking la pulak.
Mereka berdua beriringan pergi ke restoran tidak jauh dari mereka duduk sebentar tadi. Amierul Ashraff yang mengajak Damia, dia mahu minum air terasa haus pulak tekaknya. Amierul Ashraff dan Damia memesan air limau ais. Salah satu minuman kegemarannya.
"Mia, abang nak tanya sikit boleh?", Amierul Ashraff mamandang Damia yang berada di sebelahnya.
"Sejak bila pulak la abang ni pandai minta kebenaran Mia sebelum bertanya, selalunya main terjah aje". Damia tersenyum.
"Ala, cepat la benda ni serius, sebab tu la abang nk tanya Mia boleh ke tak?".
"Erm...tanya la..". Damia mencicip sedikit minuman yang dihantar oleh pelayan sebentar tadi.
"Mia tak pernah ke putus asa menunggu abang?, sebelum ni betul ke Mia tak ada pakwe?".
Berkerut dahi Damia mendengar soalan Ameirul Ashraff. Tetapi dia mahu berterus-terang dia tidak mahu kerana ni, hubungan mereka jadi masalah.
"Pernah, Mia pernah putus asa tunggu abang macam orang bodoh, padahal abang tak pernah pun ambil peduli walaupun Mia pernah terus-terang dekat abang perasaan Mia dekat abang, Mia ingat lagi masa Mia suruh abang menjauhi Mia sebab Mia nak lupakan abang, sebab kalau abang masih nak berkawan dengan Mia, memang sampai mati pun Mia takkan lupakan abang". Damia berhenti sekejap. Dia melihat Amierul Ashraff sudah muram mukanya.
"Hanya tiga patah perkataan ni abang ucap dekat Mia masa tu, 'ok aku faham', masa tu Mia menangis sepuas-puasnya, Mia sakit hati sangat, Mia ingat abang nak bagi semangat rupanya itu sahaja yang abang cakap dekat Mia, masa tu jugak Mia dah ada seorang yang berjaya buat Mia lupakan abang, tapi tidak berjaya buang sayang Mia pada abang, Mia dengan dia tak lama, lepas tu dia hilangkan diri macam tu aje, sampai sekarang Mia tak dengar kabar berita dari dia, sampai lah abang datang balik dalam hidup Mia, Mia bahagia sangat,"sambung Damia.
"Mia tak rindu ke dekat dia", perlahan suara Amierul Ashraff bertanya.
"Nak buat apa rindu dekat dia, baik rindu dekat abang lagi bagus".
Lega Amierul Ashraff dengan jawapan yang diberikan oleh Damia. Sangkanya Damia masih rindu dan sayang pada kekasih lamanya.
"Mia, abang minta maaf sangat-sangat". Amierul Ashraff mengenggam tangan Damia. Dingin saja tangan itu.
"Sayang, yang tu dah lepas kan, sekarang ni Mia hanya milik abang seorang saja, hati Mia tak boleh bagi dekat orang lain dah". Damia meletakkan tangannya di atas tangan Amierul Ashraff dan dia memberikan senyuman yang manis kepada Amierul Ashraff.
"Terima kasih sayang, abang janji akan bahagiakan Mia dan takkan sekai-kali tinggalkan Mia melainkan maut yang akan memisahkan kita."
Damia mengangguk-angguk bersetuju dengan kata-kata Amirul Ashraff.